Facebook Klaim Tutup Aplikasi Pihak Ketiga di Indonesia

oleh

Facebook mengklaim sudah memenuhi permintaan pemerintah Indonesia untuk memutus akses ke aplikasi pihak ketiga. (Foto: CNN Indonesia/Eka Santhika Parwitasari).

JAKARTA, LANDAKNEWS – Kementerian Komunikasi dan Informatika akhirnya menerima jawaban dari Facebook soal permintaan penutupan aplikasi pihak ketiga. Facebook mengklaim sudah membereskan aplikasi yang dimanfaatkan oleh Cambridge Analytica.

“Tadi malam ada surat dari Facebook Irlandia. Mereka menerangkan tentang tata caranya Facebook menangani Cambridge Analytica,” tukas Rudiantara saat ditemui di Gedung Kominfo, Rabu (11/4).

Kendati demikian, Rudiantara mengaku belum begitu puas dengan respons Facebook. Ia ingin seluruh aplikasi pihak ketiga yang serupa dengan yang dipakai oleh Cambridge Analytica turut dihapus.

Firma analis data Cambridge Analytica diduga memanfaatkan aplikasi bernama ‘This is Your Digital Life’ buatan peneliti Aleksander Kogan untuk menambang data 87 juta pengguna Facebook di seluruh dunia, termasuk satu juta pengguna asal Indonesia.

Lihat juga: Kominfo Layangkan Surat Peringatan Kedua untuk Facebook
Facebook tengah berupaya memenuhi permintaan pemerintah untuk menutup aplikasi pihak ketiga di Indonesia. Salah satu caranya adalah dengan mengaudit semua aplikasi pihak ketiga yang berjalan di sistem mereka.

Selama proses audit itu, Kominfo tidak tahu akan berapa lama waktu yang diperlukan sampai ada jawaban.

“Tapi kami minta segera,” Rudiantara menambahkan.

Kominfo sendiri sudah melayangkan surat peringatan kedua bagi Facebook. Surat itu diberikan lantaran ada aplikasi kuis kepribadian bernama CubeYou yang menyerupai aplikasi yang dimanfaatkan oleh Cambridge Analytica.
Lihat juga: ‘Nasib’ CEO Facebook Saat Dicecar Kongres Selama 5 Jam
Facebook sejatinya dijadwalkan memberikan penjelasan di hadapannya Komisi I DPR RI pada Rabu (11/4) siang. Namun pertemuan tersebut akhirnya batal dan diundur hingga pekan depan.

Utusan Facebook yang akan menghadap ke parlemen pun akan berubah.

“(Facebook) mendatangkan regional president Facebook Asia Pasific,” tulis Wakil Ketua Komisi I DPR Satya Widya Yudha.

Saat ini, President Facebook Asia Pacific, dijabat oleh Den Neary. Padahal sebelumnya perwakilan dari kantor Indonesia yang dijadwalkan hadir.

Sumber: CNNI

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *