Home / Internasional / Nasional

Kamis, 22 Juni 2017 - 07:37 WIB

Atasi Isis, Meliter Tiga Negara Bentuk Operasi Indomalphi

JAKARTA, LANDAK NEWS – Patroli yang diberi sandi ‘Indomalphi’ (Indonesia , Malaysia, dan Phililina) dimulai untuk mengatasi ancaman ISIS .

Patroli bersama angkatan laut trilateral ini menunjukkan tanda konkret pertama kerjasama melawan kelompok teror sayap ISIS yang beroperasi di wilayah tersebut.

Untuk itu, patroli gabungan ini di mulai dengan pembagian informasi untuk mengekang pengaruh kelompok teror Islam lokal, dan hal itu adalah sebuah pernyataan bersama yang dikeluarkan oleh ketiga pemerintah tersebut.

Sel teror Asia Tenggara selaras dengan kelompok berbasis Irak dan Suriah telah berani dalam beberapa tahun terakhir, hal ini berpuncak pada pertempuran sebulan penuh di kota Marawi pulau Mindanao, Filipina selatan.

Patroli Maritim Trilateral Indomalphi yang namanya terdiri dari unsur masing-masing nama tiga negara, telah diprakarsai dan dilaksanakan oleh pemerintah untuk menghadapi tantangan keamanan yang terkait dengan perairan perbatasan masing-masing negara.

Kometmen perang terhadap ISIS ditandai dengan sebuah upacara disalah satu kapal angkatan laut Indonesia , provinsi Jawa Utara, Kalimantan Utara, Senin (19/6) pada acara tersebut dihadiri langsung ketiga Menteri Pertahanan Negara, didampingi komandan angkatan bersenjata masing-masing negara.

Baca juga  Warga Indonesia Diminta Tolak Tawaran Kerja Jadi ART di Turki

Patroli Maritim Trilateral Indomalphi adalah langkah nyata yang diambil oleh ketiga negara. Dalam menjaga stabilitas di wilayah tersebut untuk menghadapi ancaman nyata seperti pembajakan, penculikan, terorisme dan kejahatan transnasional lainnya di perairan regional.

Dalam patroli ini dilaksanakan peningkatan pembagian intelijen dan patroli bersama, akan ada Pusat Komando Pusat Maritim (Maritime Command Centre / MCC) di setiap negara – Tarakan di Indonesia, Tawau di Malaysia dan Bongao di Filipina.Patroli maritim juga akan mencakup elemen udara dan darat.

Penculikan, terutama oleh militan berbasis Mindanao terhadap warga negara Indonesia, juga menjadi isu utama dalam menggerakkan inisiatif ini ke depan.

Selain puluhan orang Indonesia, terutama nelayan dan pelaut, yang diculik dalam beberapa tahun terakhir, faksi Abu Sayyaf Group (ASG) berbasis di Sulu baru-baru ini menculik dua orang Kanada, seorang Norwegia dan seorang Filipina nasional dari sebuah marina di Filipina selatan.

Baca juga  Dugaan Suap, KPK Tangkap Tangan Bupati Buton Selatan

Ancaman ISIS baru-baru ini oleh aliansi kelompok selaras ISIS di Mindanao berencana untuk menyapu kota Maraadi Mindanao, yang memiliki penduduk sekitar 200.000 orang selama sebulan.Ini adalah contoh pertama dari kelompok-kelompok Filipina yang bersekutu dengan ISIS.

Operasi Angkatan Bersenjata Filipina (AFP) terus bergerak namun belum mampu mengatasi kelompok inti militan, yakni kelompok Maute yang terkenal dan dipimpin oleh pemimpin ASG Isnilon Hapilon, yang telah dinyatakan sebagai Emir Asia Tenggara oleh Pemimpin ISIS, Abu Bakir al-Baghdadi.

“Ini adalah peringatan agar kita bisa siap untuk mengatasi hal ini bersama karena ada sel-sel tidur yang ada di masing-masing negara kita,” ungkap Panglima Militer Indonesia, Jenderal Gatot Murmatyo pada upacara gabungan tiga negara tersebut. (RM)

Share :

Baca Juga

Nasional

ARSSI Imbau RS Taat Aturan Tak Potong Insentif Nakes

Nasional

Menkes: Varian Baru Virus Corona Paling Banyak Ditemukan di Sumatera dan Kalimantan

Internasional

Pembalasan Rusia: Tutup Konsulat dan Usir 60 Diplomat AS

Nasional

Kementerian Sosial Gerak Cepat Tangani Gempa Donggala

Nasional

Tim Program Perbaikan Varietas Padi Lokal Palawakng  Kabupaten Landak Studi Banding di Solok

Internasional

Duterte: Saya Ingin Seluruh Teroris Mati

Internasional

Teroris di Marawi Memprovokasi Militer Filipina agar Mengebom Masjid

Nasional

Kantor KUA Sidareja Di Bom Teroris
error: Content is protected !!