Home / Kalbar

Rabu, 5 Juli 2017 - 08:43 WIB

15 Juli, Syarif Machmud Alkadrie Dinobatkan Sebagai Sultan Pontianak

Syarif Machmud Alkadrie akan dinobatkan sebagai Sultan Pontianak ke-9 menggantikan almarhum ayahandanya Sultan Syarif Abubakar Alkadrie (72). (Istimewa)

PONTIANAK, LANDAK NEWS – Syarif Machmud Alkadrie akan dinobatkan sebagai Sultan Pontianak ke-9 menggantikan almarhum ayahandanya Sultan Syarif Abubakar Alkadrie (72).

“Setelah ayanhanda Sultan Syarif Abubakar meninggal, tentu Kesultanan Pontianak harus tetap ada penerusnya, sehingga dinobatkanlah Putra Mahkota Syarif Machmud Alkadrie sebagai Sultan Pontianak ke-9,” kata Sektretaris Umum Panitia Pelantikan Sultan Pontianak ke-9, Syarif Hasan Basri Alkadrie di Pontianak Kalbar, Selasa.

Sultan Syarif Abubakar Alkadrie (72), merupakan Sultan Pontianak ke-8, yang telah mangkat pada 31 Maret 2017, saat berusia 72 tahun.

Hasan Basri menjelaskan, dari dua orang putra Sultan Pontianak terdahulu juga telah ditetapkan siapa dari kedua anaknnya yang akan mengantikan kedudukan Sultan Pontianak, selain itu , sebelumnya juga telah ditetapkan siapa yang menjadi Putra Mahkota Kesultanan Kadriyah Pontianak.

Baca juga  Dua truk bawa ikan ilegal asal Sarawak terjaring razia

“Insya Allah, tanggal 15 Juli ini, kami panitia akan mengelar penobatan Syarif Machmud Alkadrie sebagai penerus Kesultanan Kadriyah Pontianak,” ungkapnya.

Adapun rangkaian kegiatan yang akan dilakukan pada pelatikan tersebut, panitia telah menyiapkan beberapa kegiatan, yakni penobatan akan dilakukan dengan napak tilas perjalanan Sultan Syarif Abdurrahman yang akan dilakukan di Daerah Aliran Sungai(DAS)Kapuas. Hal itu dimaksudkan untuk mengambil filosofi bagaimana dahulu awalnya sultan masuk ke Pontianak melalui DAS.

“Napaktilas itu, akan kami buat seperti karnaval atau pawai air, yang akan melibatkan banyak pihak, mulai dari instansi pemerintah, kepolisian, TNI-AL dan masyarakat, kami juga akan membuat replika Perahu Lancang Kuning,” ujarnya.

Menurut dia, kegiatan napak tilas tersebut akan dilakukan, Jumat (14/7), kemudia akan dilajutkan dengan mengelar kirab budaya yang akan mengiringi calon sultan ke Istana Kesultanan Kadriyah Pontianak hingga proses pelantikannya.

Baca juga  Hadiri Festival Meriam Karbit, Karolin Disambut Hangat Warga Pontianak

Ia juga menyebutkan, dalam kegiatan pelantikan tersebut juga akan dihadiri oleh para raja se-Nusantara. Malam sebelum pelantikan para tamu akan dijamu makan malam di Rumah Dinas Wali Kota Pontianak.

“Kegiatan tersebut juga akan dirangkaikan dengan seminar yang akan membahas persatuan dan kesatuan bangsa,” kata Hasan.

Adapun tema yang diambil salam seminar tersebut yakni, kesultanan sebagai wadah persatuan dan perekat masyarakat yang beradat dan berbudaya, serta berakhlakul karimah.

“Pada seminar tersebut akan menghadirkan narasumber dan salah satu narasumbernya Wali Kota Pontianak, Sutarmidji,” ujarnya. (Ant)

Share :

Baca Juga

Kalbar

Ria Norsan Siap Optimalkan Subsidi Untuk Bengkayang

Kalbar

Bengkayang Bangun Puskesmas Teriak Untuk Melayani Pasien COVID -19

Kalbar

Karolin Komitmen Perjuangkan Hak dan Nasib Penyandang Disabilitas

Kalbar

Karolin Ajak Masyarakat Kalbar Implementasikan Nilai Luhur Pancasila

Kalbar

Masyarakat Melawi Ingin Wujudkan Kalbar Hebat Bersama Karolin-Gidot

Kalbar

Pemkot Pontianak Ancam Tindak Tegas Apotek Bandel

Kalbar

Bupati: Bentuk Karakter ASN Yang Profesional

Kalbar

Warga Sintang Sambut Antusias Baksos Baguna Dan Relawan Karolin-Gidot
error: Content is protected !!