Home / Kalbar

Rabu, 26 Juli 2017 - 07:55 WIB

Empat Kapal Cepat Pemkab Kayong Utara Terbakar

SUKADANA, LANDAK NEWS – Empat unit “speedboat” atau kapal cepat milik Pemerintah Kabupaten Kayong Utara terbakar di Sukadana, Selasa malam, yang menimbulkan kerugian lebih dari Rp8 miliar.

Keempat “speedboat” yang terbakar tersebut, yakni KM Kayong 2 dengan kecepatan 1.000 PK, KM Karimata Ekspres kecepatan 500 PK, Speed Patroli Perhubungan kecepatan 250 PK, dan Speed Kecamatan Kepulauan Karimata kecepatan 200 PK.

Nahkoda KM Kayong 2, Usmandi alias Semar yang berada di lokasi saat musibah terjadi menuturkan KM Kayong 2 yang sudah terisi bahan bakar dalam posisi genset hidup yang berada di buritan speed.

Semar sempat mendengar letupan-letupan di genset KM Kayong 2 dan tidak berselang lama terlihat api keluar dan menyambar ke bagian ruangan KM Kayong 2.

“Api langsung membesar, saya tidak sempat mengambil tas dan baju seragam di dalam, karena asap hitam langsung keluar dari dalam ruangan,” kata Semar.

Baca juga  Bupati Muda Minta ASN Tak Bekerja Formalitas

Api langsung besar karena didekat genset ada satu drum dan empat jerigen berisi bahan bakar jenis premium. Api kemudian menyebar ke beberapa speed disampingnya mulai dari KM Karimata Ekspres, Patroli Perhubungan dan speed Kecamatan Kepulauan Karimata.

“Saya sempat tergamam diatas kap speed, tercengang api membesar, untung Mus (teman nahkoda) berteriak memanggil untuk lompat menyelamatkan diri sehingga saya tersadar api didepan saya,” kata Semar.

Keempat speedboat yang terbakar sejatinya akan berangkat ke Pelapis Kecamatan Kepulauan Karimata untuk mengantar rombongan Rakor Perhubungan Tingkat Provinsi Kalbar dengan agenda city tour ke Desa Pelapis.

Seperti biasa, sebelum berangkat, dilakukan pengisian bahan bakar dan pengecekan. “Kami hanya bisa menyelamatkan KM Kayong 1 dan speed milik DKP selebihnya tidak bisa diselamatkan,” imbuhnya.

Baca juga  Kodam XII/Tpr Peta Pertarungan Diunggulkan

Sementara itu, Wakil Bupati Kayong Utara, Idrus yang juga menyaksikan kebakaran itu menjelaskan apa yang terjadi diluar perkiraan, namun ini semua musibah dan belum bisa diambil kesimpulan.

“Kita akan panggil dulu pengurus-pengurus speed, api berasal dari mana, yang pasti ini masih diselidiki, kita tunggu hasilnya secara resmi,” kata Idrus.

Dikatakan mantan Camat Telok Batang ini, ditaksir kerugian lebih dari Rp8 miliar dimana 4 buah speed tersebut diantaranya speed baru tahun pengadaan 2016.

“Speed ini rencananya akan dipergunakan untuk masyarakat Kepulauan Karimata pasca KM Karimata terbakar namun musibah lebih dahulu terjadi,” kata Idrus. (ANT)

Share :

Baca Juga

Kalbar

Sekolah Unggulan, Kado Hardiknas Karolin Untuk Pelajar di Kalbar

Kalbar

Kabupaten Sintang Raih WTP Ke-9

Kalbar

Cornelis Bagikan Tips Jitu Menang Di Pilgub Kalbar

Kalbar

Pastor Leonardus: Hendaklah Saling Mengampuni

Kalbar

Seventeen Band Meriahkan Pelepasan Mayjen TNI Andika Perkasa

Kalbar

Gubernur Kalbar : Siapkan 700 Kamar Isolasi Bagi Warga Yang Nekat Mudik

Kalbar

Bentuk Calon Bintara Yang Sapta Marga, Danrindam Resmikan Pembukaan Pendidikan Pembentukan Bitara TNI AD

Kalbar

Masyarakat Pontianak Minta Karolin Benahi Palayanan Kesehatan
error: Content is protected !!