Home / Internasional

Jumat, 1 Mei 2020 - 14:13 WIB

Kedutaan Kuba di AS Diberondong Puluhan Tembakan

JAKARTA – Kedutaan Kuba di Washington, Amerika Serikat, diserang tembakan bertubi-tubi pada Kamis (30/4) dini hari waktu setempat.

Tidak ada yang terluka akibat insiden ini. Sementara itu, polisi telah menangkap seorang pria yang diindentifikasi bernama Alexander Alazo, 42, yang berasal dari Aubrey, Texas. Namun motifnya melakukan penyerangan belum diketahui.

“Pagi ini sekitar pukul 02:15, petugas Dinas Rahasia AS merespons Kedutaan Besar Kuba setelah ada laporan tembakan,” kata Dinas Rahasia AS dalam sebuah pernyataan. “Satu orang ditangkap karena memiliki senjata api dan amunisi yang tidak terdaftar, menyerang dengan niat membunuh, dan memiliki alat berkapasitas tinggi.”

Baca juga  Protes Krisis Rohingya, Malaysia Panggil Dubes Myanmar


Media lokal menyebut setidaknya ada 30 tembakan yang diarahkan ke kedutaan. Kedutaan Kuba sendiri berlokasi di wilayah yang dipenuhi bar dan restoran, namun kini sepi karena virus corona.

Kedutaan Kuba lewat media sosial mem-posting beberapa foto bekas peluru di tembok, tiang luar, jendela dan lampu gedung Kedutaan.

Menanggapi insiden ini, Menteri Luar Negeri Kuba Bruno Rodriguez menarik perwakilan resmi negaranya di AS, Mara Tekach, sebagai protes keras atas serangan yang ia sebut sebagai “agresi teroris”.
Hubungan Kuba dan AS di bawah pemerintahan Presiden Donald Trump memang tak begitu baik, berbalik dari era Barack Obama.

Baca juga  Terlihat Dari Gambar Google Earth NASA: Penuh Lubang Peluru, Peneliti Kecelakaan Klaim Temukan Pesawat MH370

Pada Oktober 2017, pemerintahan Trump mengusir 15 diplomat Kuba menyusul serangkaian insiden staf Kedutaan AS di Kuba mengalami sakit kepala, pusing dan gangguan pendengaran yang tak dapat dijelaskan.

AS juga kembali menerapkan kontrol keras terhadap perdagangan dan perjalanan ke Kuba, setelah dilonggarkan Obama. (CNNI)

Share :

Baca Juga

Internasional

Sekjen PBB Minta Myanmar Berikan Status Legal pada Muslim Rohingnya

Internasional

PBB Sebut ISIS Eksekusi 163 Warga Irak dalam Sehari

Internasional

Filipina Akan Habisi Perempuan dan Anak-anak yang Berperang untuk ISIS

Internasional

Hari Ini, Turki Gelar Pemilu Presiden dan Parlemen

Internasional

Indonesia Kecam Keras AS karena Pindahkan Kedutaan ke Yerusalem

Internasional

Warga Italia Tuntut Pemerintah soal Penanganan Corona

Internasional

AS Veto Resolusi Yerusalem di DK PBB, Ini Reaksi Indonesia

Internasional

Bayi dijuluki Kin Kin di Thailand Berhasil Sembuh dari Virus Corona
error: Content is protected !!